Senin, 29 Oktober 2012

Perahu Kertas


Judul                    : PERAHU KERTAS
Penulis                  : Dee (Dewi Lestari)
Penerbit                : Bentang Pustaka, Trudee Pustaka Sejati
Tahun Terbit         : Februari, 2010
Jumlah Halaman  : 444 halaman

Kugy dan Keenan. Dua manusia yang dapat diibaratkan seperti bumi dan langit. Kugy memiliki penampilan berantakan namun ia memiliki imaginasi yang tinggi. Sedangkan Keenan, merupakan sosok yang cerdas dan pelukis hebat nan artistik.

Saat keduanya bertemu, keduanya menjadi semakin dekat. Namun, apa daya? Kugy telah memiliki seorang cowok yang tidak mudah ia tinggalkan. Dalam hati Keenan, terbersit rasa cinta itu namun ia juga berusaha untuk menampiknya.

Wanda dan Keenan seperti sosok yang senasib. Keduanya berbakat menjadi pelukis namun kedua orang tua mereka jugalah yang tidak setuju karena orang tua mereka berpendapat bahwa lukisan tidak bisa menghasilkan uang untuk hidup. Karena merasa senasib, hubungan keduanya semakin dekta. Namun, saat Kugy melihat hal itu, ia seperti cemburu namun ia juga berusaha untuk menampiknya. Toh, dia juga sudah punya cowok.

Entah apa yang ada dibenak Wanda hingga ia mau melakukan apa saja demi menunjukkan rasa cintanya pada Keenan. Ia memang berhasil! Ia memang berhasil membuat Keenan menjadi kekasihnya sekarang. Saat mendengar bahwa Wanda dan Keenan sudah menjadi sepasang kekasih, Kugy seakan ditombak peluru tepat pada dadanya. Kugy tak tahu apa yang ia rasakan. Kugy bingung dengan perasaannya sendiri. Disatu sisi, ia memiliki Ojos kekasihnya, namun disatu sisi ia merasa ada special feeling buat Keenan.

Ojos mulai merasakan perubahan sikap pada Kugy. Ia merasa Kugy sudah tak peduli lagi padanya. Hingga akhirnya, hubungan mereka kandas. Sementara itu, hubungan Wanda dan Keenan juga jauh dari kata harmonis. Wanda berfikir, Keenan tak sepenuhnya mencintainya hingga mereka berdua menghadapi konflik besar dan akhirnya mereka kandas juga.

Saat dua pasang kekasih itu tak lagi menjalin cinta. Kugy memutuskan untuk mengambil mata kuliah sebanyak-banyaknya guna menyibukkan diri. Alhasil, ia bisa lulus lebig cepat tapi tetap dengan nilai yang memuaskan A+. Sedangkan Keenan, malah memutuskan untuk hidup sendiri jauh dari keluarganya yakni di Ubud, Bali. Ia mengambil keputusan besar untuk hidup sendiri dan dengan uang hasil keringatnya sendiri melalui melukis. Awal pahit sempat ia kecap namun tak lama karena kurang lebih satu tahun kemudian, ia bisa dibilang telah sukses menjalankan usaha melukisnya.

Setelah lulus, Kugy langsung mendapatkan pekerjaan dan parahnya lagi ia juga mendapatkan pacar baru, yakni atasannya dia sendiri "Pak Remi" namanya. Sedangkan, Keenan juga tak mau kalah! Ia menemukan pengganti Wanda, "Luhde". Saat usaha lukis Keenan semakin sukses serta hubungan cintanya dengan Luhde sedang manis-manisnya. Keenan terpaksa harus kembali ke Jakarta karena mendapat kabar bahwa ayahnya terkena stroke. Sedangkan, Kugy yang telah mendapatkan pekerjaan yang nyaman memilih untuk mengundurkan diri karena ia merasa pekerjaan yang dilakukannya bukan jiwanya.

Walaupun Keenan melakukan "long-distance" dengan Luhde dan Kugy tidak bisa selalu bertemu tiap hari dengan Remi, hubungan cinta mereka baik-baik saja. Mereka merasa telah menemukan cinta masing-masing.

Namun, hal tersebut tak bertahan lama. Luhde merasa hati Keenan tak sepenuhnya untuk dirinya dan Remi-pun juga merasa seperti itu.

Daan pada akhirnya lukisan dan dongeng itu bersatu serta hati dan impian mereka bertemu.

Untuk download Novel Perahu Kertas, Klik Disini!! 

Kamis, 22 Maret 2012

Korban Penipuan Amrin Mulia (+ bukti" kejahatanya)


  • Nama: MUhammad Mundir
  • Email: singorojo_diputro@yahoo.com
  • Telephone / HP: 0897676281000  
           Saya saat ini menjadi korban penipuan penjualan online HP/Blackberry dengan tersangka;
Nama: Amrin Mulia
Hp : 0857-630-33331
Email:
amrinmulia51@gmail.com
Rek. : BANK BRI No. 005301069058506, atau 1060009922678 a.n Amrin Mulia
Lokasi: Batam
Pertama waktu saya membuka blognya tertarik dan merasa percaya sama dia, kemudian saya sms dia kemudian dia membalas sms saya dan kemudian saya tlp dia. barulah saya berbicara layaknya orang mau beli hp dan dia juga berbicara layaknya penjual hp biasanya dan tidak ada tanda2 mencurigakan, kemudian setelah saya puas bernegosiasi saya tanya gimana cara transaksi dia membalas dan seterusnya sampe deal pembayaran dan sampai sekarang barang tidak ada dan kalau dihubungi sudah tidak diangkat, sms pun tidak dibalas.
Kami beritahukan kepada teman-teman yang ingin serius berdagang, mohon jangan menjadi korban berikutnya. SEBARKAN.
Terimakasih